HomeNews

Ungkap Dana Pensiun Pelindo yang Diselewengkan, Kejagung Diapresiasi, Azmi: Segera Buat Aturan Batasan Penggunaan Uang di BUMN

Ungkap Dana Pensiun Pelindo yang Diselewengkan, Kejagung Diapresiasi, Azmi: Segera Buat Aturan Batasan Penggunaan Uang di BUMN

JAKARTA, JP – Dosen Hukum Pidana Universitas Trisakti Azmi Syahputra mengapresiasi Kejaksaaan Agung (Kejagung) yang berhasil mengungkap dan menemukan dana pensiun pegawai yang dikelola Dana Pensiun Perusahaan Pelabuhan dan Pengerukan (DP4) PT Pelindo yang digunakan untuk investasi bodong.

Di mana dana tersebut digunakan untuk membeli saham tidak produktif atau disebut “saham gorengan” dengan perkiraan kerugian Rp 148 Milyar.

“Selain saham gorengan, di sini juga ditemukan perbuatan lingkaran para makelar sejumlah proyek fiktif yang pembangunannya menggunakan dana pensiun pegawai¬†PT Pelindo,” ujarnya.

Baca Juga  Manado Terima Penghargaan Bhumandala Award 2019

Untuk itu, menurut Azmi, hal ini harus diusut tuntas. Pola manipulasi seperti ini, lanjutnya, biasanya terjadi karena ada hubungan istimewa antara oknum pengambil kebijakan di Pelindo dengan perusahaan saham gorengan.

“Pembelian saham karakteristik begini biasanya harus ada izin, nah siapa yang punya otoritas memberikan izn untuk beli saham gorengan, siapapun orang yang terlibat dalam rekayasa pembelian saham disini termasuk pelaku pembuat proyek fiktif harus diperiksa, tetapkan segera tersangkanya, temukan pelaku utamanya dan dimintai pertanggungjawaban,” bebernya.

Lebih lanjut, kata Azmi, karena telah banyak penyimpangan dana di BUMN menunjukkan masih lemahnya pengawasan internal terutama pengawasan otoritas jasa keuangan (OJK) termasuk Bursa Efek Indonesia ( BEI) karena terus kebobolan dalam mencegah adanya aksi goreng menggoreng saham.

Baca Juga  Tahap II Tersangka JS dalam Perkara PT Waskita Beton Precast

“Pemerintah harus membuat aturan terkait pengelolaan dana-dana di BUMN, harus ada aturan yang mengatur batasan investasi dana di BUMN. Karena ini juga uang publik, jadi harus dibatasi harus investasikan ke dalam instrumen yang resiko rendah,” paparnya.

Dikatakan Azmu, kejadian penggunaan uang-uang di BUMN ini akan terus terjadi, contoh kasus Asuransi Jiwasraya, Asabri dan kini dana pensiun di Pelindo.

“Jadi sepanjang ada celah dan aturan tidak tegas terhadap batasan penggunaan dana di BUMN, akan rentan terus terjadi hal begini, yang dikemas melalui pembelian saham gorengan untuk kepentingan atau keuntungan pihak tertentu atau bahkan pelaku dengan sengaja dikemas dengan proyek fiktif apalagi dalam kegiatan manipulasinya didukung adanya keinginan yang sama dari pejabat yang punya wewenang di BUMN tersebut, dana BUMN akan mudah jebol dan berdampak pada keuangan negara yang terus dirugikan,” tandasnya. (*/JPc)

Baca Juga  Senior Legal Officer PT Surveyor Indonesia Diperiksa Kejagung

COMMENTS

WORDPRESS: 0
DISQUS: 0