HomeUncategorized

Memaknai Hari Raya Pentakosta

Oleh: Noel Bababan

Dalam kalender gerejawi Minggu ini adalah hari raya Pentakosta, yangWalau pun dalam pelaksanaannya hari raya Pentakosta gaungnya tidak seperti perayaan-perayaan lainnya semisal; Natal, Paskah yangkita rayakan setiap tahunnya dengan cukup meriah dan antusias.Hal itu tidak berarti bahwa hari raya Pentakosta tidak memiliki peran yang penting dalam sejarahperkembangan gereja di muka bumi ini.

Hari raya Pentakosta merupakan satu dari tujuh hari raya bagi bangsa Israel yakni: Hari Raya Paskah,Hari Raya Roti Tidak Beragi, Hari Raya Buah Sulung,Hari Raya Pentakosta, Hari Raya Peniupan Nafiri, Hari Raya Pendamaian dan Hari Raya Pondok Daun. Hari Raya Pentakosta yang dalam bahasa Ibrani disebutShavuoy arti harafiah “Minggu-minggu” adalah sebuah hari raya pengucapan syukur bagi bangsa Israel atas hasil panen gandum. Pesta itu dirayakan selama tujuh Minggu setelah hari.Paskah. Juga dikenal dengan nama Hari raya Tujuh Minggu Ulangan 16:10. Dalam tradisi bangsa Israel, Pada hari ini, orang-orang Yahudi datang dari segala penjuru dunia ke Yerusalemuntuk merayakan Shavuot atau Festifal panen raya. Pada awalnyabangsa Israel merayakan hari raya Pentakosta untuk memperingati peristiwa turunnya hukum taurat di gunung Sinai.Jadi dalam Perjanjian Lama, umat Israel menghayati hari raya Pentakosta sebagai “pencurahan” berkat-berkat Allah di dalam kehidupan mereka, dimana berkat-berkat Allah tersebut dinyatakan secara spiritual dalam bentuk firman Allah yaitu Taurat, dan berkat Allah secara jasmaniah berupa makanan yang ditumbuhkan oleh Allah melalui hasil panen. Sementara dalam bahasa Yunani istilah Pentakosta berasal dari kata “Pentakoste” yang berarti hari yang kelimapuluh (50). Hari Raya Pentakosta dulunya adalah merupakan perayaan dari agama Yahudi dan sekarang diadopsi oleh umat kristiani (Gereja Barat dan Gereja Timur) dengan merubah maknanya. Danpada pertengahanatau akhir abad II Masehi umat kristiani mulai merayakan Pentakosta sebagai perayaan keristen. Pesta itu menjadi perayaan peringatan akan turunnya Roh Kudus atas jemaat Kristen di Yerusalem, sebagaimana yang diceritakan di Kisah Para Rasul 2, pada hari kelimapuluh sesudah Yesusbangkit dari antara orang mati (Paskah). Sebagai mana dalam Perjanjian Lama, bahwa perayaan Pentakosta dihayati sebagai pencurahan berkat-berkat Allah atas bangsa Israel, demikian juga halnya dalam Perjanjian Baru perayaan Pentakosta juga dihayati sebagai pencurahan berkat-berkat Allah atas orang percaya yakni turunnya Roh Kudus atas orang percaya di Yerusalem.

Baca Juga  Dispora Manado Sukses Gelar Pelatihan Jurnalistik Bagi Kawula Muda

Memaknai Hari Raya Pentakosta, ada beberapa hal yang perlu kita renungkan antara lain:

1.Lahirnya Gereja Tidak Terlepas dari Peristiwa Pentakosta

Gereja yang dalam bahasa Yunani dipakai kata ekklesia yang artinya persekutuan dari orang-orang yang dipanggil keluar dari kegelapanmasuk ke dalam terangNya yang ajaib (1 Petrus 2:9-10). Singkatnya gereja adalah persekutuan orang-orang percaya. HadirnyaGereja di tengah-tengah dunia ini tidak terjadi dengan sendirinya. Gereja ada bukan karena dirinya sendiriatau pun karena orang lain. Gereja hadir di tengah-tengah dunia semata-mata karena karya Roh Kudus, lewat peristiwa Pentakosta yang terjadi di kota Yerusalem ribuan tahun yang lalu. Pencurahan Roh Kudus atas orang percaya menjadi titik awal lahirnya Gereja di tengah-tengah dunia ini. Alkitab mencatat pasca pencurahan Roh Kudus ke dunia ada perubahan yang cukup signifikan terhadap orang percaya. Mereka menjadi komunitas orang percaya yang dipersatukan oleh roh Kudus. Pada saat peristiwa pentakosta itulah persekutuan orang percaya mulai terbentuk. Komunitas orang percaya itu terus mengalami perkembangan. Di awali dari 120 orang yang hadir dalam peristiwa pentakosta, bertambah lagi 3000 jiwa dan pada akhirnya oleh karena tuntunan dan pertolongan Roh Kudus, kehadiran Gereja pun menjalar keberbagai belahan dunia (ke ujung bumi). Roh Kudus menjadi penentu dinamika dan pertumbuhan Gereja. Gereja ada, bertumbuh dan berkembang semata-mata oleh Karen Roh Kudus.

Baca Juga  Satu Rumah Di Manado Terbakar, Dua Angkot Ikut Ludes

2.Peristiwa Pentakosta Merupakan Penggenapan Akan Janji Tuhan Yesus.

Menjelang kenaikan Tuhan Yesus ke sorga, Ia berpesan supaya para murid-muridjangan meninggalkan Yerusalem, karena di kota itulah Yesus akan menggenapi janjiNya. Dalam “Lukas 24:49 Yesus mengatakan “Dan Aku akan mengirim kepadamu apa yang dijanjikan Bapa-Ku. Tetapi kamu harus tinggal di dalam kota ini sampai kamu diperlengkapi dengan kekuasaan dari tempat tinggi.”. Selanjutnya. Dalam Kisah Para Rasul 1:8 dikatakan “Tetapi kamu akan menerima kuasa kalau Roh Kudus turun atas kamu, dan kamu akan menjadi saksiku di Yerusalem,dan di seluruh Yudea, Samaria, dan sampai ke ujung bumi.” Janji ini disampaikan Yesus saat-saat dimana Ia mau terangkat kesorga.Jauh sebelum Tuhan Yesus terangkat kesorga, jauh-jauh hari Ia juga sudah menyampaikan janji-janjiNya kepada para murid tentang kedatangan Roh Kudus. DalamYohanes14:16 Tuhan Yesus berkata: “Aku akan minta kepada Bapa, dan Ia akan memberikan kepadamu seorang Penolong yang lain, supaya Ia menyertai kamu selama-lamanya, yaitu Roh Kebenaran. Dunia tidak dapat menerima Dia, sebab dunia tidak melihat Dia dan tidak mengenal Dia. Tetapi kamu mengenal Dia, sebab Ia menyertai kamu dan akan diam di dalam kamu”.Yesus juga mengatakan “tetapi Penghibur, yaitu Roh Kudus, yang akan diutus oleh Bapa dalam nama-Ku, Dialah yang akan mengajarkan segala sesuatu kepadamu dan akan mengingatkan kamu akan semua yang telah Kukatakan kepadamu.” (Yohanes 14:26).

Baca Juga  Pemkab Sleman Sambangi Bitung

Semua janji-janji yang disampaikan oleh Tuhan Yesus ini digenapi pada peristiwa Pentakosta, sebagaimana dicatat dalam Kisah Para rasul 2:4 dikatakan “Maka penuhlah mereka dengan Roh Kudus”. Penggenapan janji-janji Tuhan Yesus ini tentunya tidak hanya terjadi pada peristiwa pentakosta pertama saja. Pencurahan Roh Kudus atas orang percaya akan terus terjadi selama orang percaya (Gereja) masih berada di tengah-tengah dunia ini. Sebab tanpa Roh Kudus Orang Percaya tidak bisa berbuat apa-apa. itu sebabnya dalam Kisah Para Rasul 2:39 dikatakan “Sebab bagi kamulah janji itu dan bagi anak-anakmu dan bagi orang yang masih jauh, yaitu sebanyak yang akan dipanggil oleh Tuhan Allah kita.”

3.Peristiwa Hari Pentakosta Sebagai Pencurahan Berkat-berkat Allah.

Sebagaimana dijelaskan di atas, bahwa peristiwa pentakosta dihayati sebagai pencurahan berkat-berkat Allah atas umatNya baik secara jasmani maupun secara spiritual.Secara jasmani berupa makanan yang ditumbuhkan oleh Allah melalui hasil panen. Sementara berkat secara spiritual, melalui bentuk Firman Tuhan yakni Taurat. Dan dalam kontek Perjanjian Baru Allah mencurahkan berkatnya lewat peristiwa pencurahan Roh Kudus. Dimana lewat pencurahan Roh Kudus, Allah memberikan “kuasa” (Dunamos) kepada orang percaya Kisah Para Rasul 1:8). Dunamos artinya power atau kekuatan yang dasyat. Ada suatu kekuatan yang dasyat yang menggerakkan murid-muris/orang percaya untuk melakukan sesuatu dan kekuatan itu berasal dari Roh Kudus. Inibukanlah sekadar kekuatan atau kemampuan; istilah ini khusus menunjuk kepada kuasa yang bekerja, yang bertindak (Aktif). Kuasa ini juga yang memberikan keberanian untuk bersaksi tentang Yesus dan karyaNya. Tentunya ini menjadi berkat-berkat yang tidak ada tandingannya bagi orang percaya. SELAMAT HARI RAYA PENTAKOSTA.

COMMENTS

WORDPRESS: 0
DISQUS: 0